Tuesday, January 13, 2009

Siri Cinta : Menyintai dan Dicintai

Dalam satu pengajian tafsir, satu topik yang sangat relevan dengan pencarian cinta abadi dan juga peristiwa keganasan Zionis telah dikupas oleh Ustaz Dr Roslan Mohammad UM. Beliau mengupas ayat 33-34 surah Fusilat:

Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta dia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)! (33) Dan tidaklah sama (kesannya dan hukumnya) perbuatan yang baik dan perbuatan yang jahat. Tolaklah (kejahatan yang ditujukan kepadamu) dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berlaku demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadapmu, dengan serta-merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib. (34)

Mengikut tafsir Ibnu Katsir (setakat ini, inilah kitab tafsir keluaran terbaik dan mudah dibaca yang ku jumpai); secara khususnya orang yang menyeru kepada Allah dalam ayat ini adalah merujuk kepada Bilal Ibn Rabah r.a dan Abdullah Ibn Ummi Makhtum r.a. Kedua-dua sahabat ini adalah orang yang akan melaungkan azan dan menyeru para sahabat Rasul s.a.w yang lain apabila masuknya wakto solat. Kehebatan mereka ini sehingga disebut di dalam Al Qur'an. Dari segi tafsiran umum, adalah menjadi kemestian manusia yang mencari cinta Allah itu dari mereka yang sentiasa menyuruh orang lain ke jalan Allah dan pada masa yang sama mereka itu mengerjakan apa yang disampaikan kepada org lain itu. Ini barulah kes cakap serupa bikin or bikin serupa cakap.
Secara amnya, kedua2 manusia yang hebat tadi (Bilal dan Abdullah Ummi Makhtum) adalah manusia yang dari segi fizikalnya tidaklah seindah yang diidamkan. Bilal adalah seorang hamba yang kulitnya diceritakan agak tidaklah cerah. Dan Abdullah Ummi Makhtum pula adalah seorang yang buta. Namun kehebatan dan ketaatan mereka sangatlah tinggi berbanding kita hingga ada ayat Al Qur'an yang khusus ditujukan buat mereka berdua. Inilah bukti nyata bahawa cinta Allah bukanlah pada paras rupa dan kesempurnaan fizikal, tetapi ketinggian taqwalah yang menjadi ukuran.
Dalam pada penderitaan saudara kita di Palestin yang masih dan terus disiksa ditindas ini kita dapat meningkatkan ketaqwaan dan ketaatan kita kepada Allah, menghulurkan sebarang bantuan dari segi wang ringgit, doa munajat dan sebagainya, sebagai tanda kasih kepada agama kita.

3 comments:

fazemy said...

InsyaAllah dibantu dari jauh rakyat Palestin itu. Klw tdk byk dari segi kewangan..stiap hujung doa didoakan keamanan mereka di sana.

izman said...

moga umat islam di palestin dilindungi Allah.

salam ziarah.

AyKay said...

tO IZMAN, salam ziarah dan sama2 kita teruskan do'a munajat kita kepada rakyat Islam Palestin.

to FAZEMY, sama2 lah. berdoa - berterusan sampaikan peringatan kpd yg lain - boikot

Google Search