Friday, January 16, 2009

Nak Makan ke Nak Solat?

Dalam pengajian Fiqh, ada satu persoalan mengenai penyediaan diri untuk solat dan mendapat kyusuknya. Satu soalan specific timbul untuk mendahulukan yang mana di antara solat atau makan atau ke tandas untuk melegakan diri.
Dalam banyak2 rujukan satu Hadits dipetik dari Sahih Muslim Jilid 1. Hadis Nombor 0512 yang diterjemahkan spt berikut; Dari Ibnu 'Atiq r.a., katanya;
"Pada suatu ketika aku bercakap-cakap dengan Qasim. Dia seorang yang lahan (kurang tersusun tutur katanya) dan ia anak satu-satunya bagi ibunya. 'Aisyah bertanya kepadanya, "Mengapa kamu tidak dapat bicara seperti anak saudara ku ini? Aku tahu sebabnya. Ini dididik oleh ibunya dan kamu dididik oleh ibumu." Qasim marah dan jengkel kepada 'Aisyah. Tatkala dilihatnya 'Aisyah menghidangkan makanan, dia pergi. Maka kata 'Aisyah, "Hendak ke mana kamu?" Jawab Qasim, "Aku hendak pergi solat." Kata 'Aisyah, "Duduklah dahulu!" Jawab Qasim, "Aku hendak pergi solat." Kata 'Aisyah, "Duduklah dahulu! Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda: Tidak sempurna solat seseorang apabila makanan telah dihidangkan, atau apabila dia didesak buang air besar atau kecil."
Cuma ustaz yang mengajar itu mengingatkan dalam kes2 yg special seperti bilamana waktu solat tinggal lagi ciput2 (yg mungkin berlaku kepada sesiapa yg belum dpt kemudahan solat pada awal waktunya), maka solat fardhu adalah didahulukan daripada yang lain2.
Salam Jumaat
Hanya Allah yang Maha Mengetahui

0 comments:

Google Search