Wednesday, January 28, 2009

Self Check No 1 untuk 1430H

Selesai sudah sebulan kita lalui untuk 1430H. Tanpa menoleh ke belakang, Muharram terus je menuju ke hadapan dan datanglah Safar. Bermakna, umur kita yg tidak kita ketahui penghujungnya sudah berkurang lagi sebulan (bukannya umur kita meningkat tetapi hakikatnya berkurang terus). Maka amatlah wajar untuk kita membuat spot check atau self check yang pertama untuk tahun 1430H ini. Sebaik2nya ini dilakukan setiap hari, semasa ingin melelapkan mata, kita muhasabah diri apa yg telah dilakukan dalam seharian kita menggunakan waktu dan diri yang dipinjamkan ini.
Adakah diri kita ini lebih cemerlang hari ini daripada hari sebelumnya, seperti yg disarankan oleh Rasul s.a.w? Sedar atau tidak saban waktu kita dikurniakan kemudahan urusan dunia kita, ada yg bertuah mendapat pasangan dan anak2 yg bahagia dan taat serta hormat sesamanya. Ada yg mendapat Rahmat Allah untuk terus mendapat rezeki halal yg mencurah2 dan diberi kekuatan untuk terus membenci segala yg mendorong kepada kemaksiatan. Kita juga terus dikurniakan kebahagiaan akhirat dengan diberikan kemudahan untuk beribadat, dibukakan hati untuk bertaubat secara berterusan dikala melakukan sebarang dosa (yg memang sinomin dengan makhluk yg bernama manusia biasa)...
Sebagai peringatan untuk diri sendiri dan sesiapa yg membaca nota ini, sediakanlah satu checklist; adakah keimanan kita ini telah mencapai piawaian yg Allah tetapkan? atau sekurang2nya menjurus ke arah piawaian atau standard yg digariskan dalam Al-Qur'an dan Hadits. Adakah tahap Tauhid kita masih ditakok pertama org2 Islam iaitu hanya yakin pada minda sahaja dan masih gagal dalam melawan nafsu?. Atau tahap tauhid kita telah mencapai piawaian Ainul yakin iaitu merasakan diri kita sentiasa diawasi dan dilihat tak kira di mana jua, maka kita akan merasa malu untuk mengingkari perintahNya. Atau tahap tauhid kita sudah menghampiri tahap piawaian Hak'kul yakin iaitu merasai dengan hakiki bahawa segala2nya amat2 jelas; syurga dan neraka, dan segala yg sepatutnya, sehingga seumpama jatuh pengsan bilamana dibaca ayat2 tentang peringatan Allah mengenai hari pembalasan, azab siksa neraka.
Bila kita menghadapi kemungkinan gawatnya ekonomi setempat dan global, maka berpusu2 cerdik pandai membantu menyediakan checklist untuk menyelamatkan kita dari ancaman kegawatan ekonomi dunia, maka elok benarlah kita membuat checklist jika kita sedar akan kegawatan amalan dan persediaan kita untuk hari hidup kekal. Sepertimana bila kita merancang untuk berpindah rumah atau bertukar tempat kerja, tukar profession atau apa jua, kita akan cuba sedayanya untuk membuat perancangan teliti sehingga adalah pasaran untuk financial planner, wedding planner, cuma blom ada je planner utk pindah rumah. So, untuk hari hidup kekal kita kenalah buat plan, atau setidak2nya carilah planner untuk hari hidup kekal kita.

3 comments:

alaf21fc said...

Masih belum kedengaran ada pakar atau pemimpin yang menyeru "Marilah kita bawa ekonomi untuk tunduk dan sujud menyembah Allah."

Abang Long said...

Jika ekonomi tidak sujud menyembah Allah ...

AyKay said...

sampailah masa untuk kita semua main peranan walaupun sekelumit, tingkatkan ilmu ekonomi akhirat, kemudian amalkan dgn istiqamah dan seterusnya sampaikan kpd ahli2 seagama yg lain.

to Alaf21fc, salam kenal.

Google Search