Monday, January 05, 2009

Mengapa Hati Keras Macam Batu? No 2

Sumber : “Limadza Taqsu Qulubuna” Al-Qism al-Ilmi Darul Wathan. [alsofwa]

Seperti yang dijanjikan, dicatatkan nota sambungan kepada tajuk yang sama yang telah dicatatkan dahulu. Dalam perjalanan saya mencari CintaNya, dikurniakan satu peluang untuk mendapat pendedahan ini. Mungkin pada sesetengah jiwa, ianya bukanlah perkara baru, namum bagi saya, selagi kita ada sesaat di dunia, tidaklah mungkin teringin untuk mensia-siakan peluang mendapat peringatan ini.

Sebab-Sebab Kerasnya Hati
Kenapa sebenarnya hati kita menjadi keras? Di dalam kitab ini dinyatakan beberapa faktor penting yang mengeraskan hati kita di antaranya;

• Cintanya Hati kepada Dunia sehingga Melupakan Akhirat
Kalau hati sudah keterlaluan mencintai dunia melebihi akhirat, maka hati tergantung terhadapnya, sehingga lambat laun keimanan menjadi lemah dan akhirnya merasa berat untuk menjalankan ibadah. Kesenangannya hanya kepada urusan dunia belaka, akhirat terabaikan dan bahkan ter-lupakan. Hatinya lalai mengingat maut, maka jadilah dia orang yang panjang angan-angan.

Seorang Alim pernah berkata, "Tidak ada seorang hamba, kecuali dia mempunyai dua mata di wajahnya untuk memandang seluruh urusan dunia, dan mempunyai dua mata di hati untuk melihat seluruh perkara akhirat. Jika Allah menghendaki kebaikan seorang hamba, maka Dia membuka kedua mata hatinya dan jika Dia menghendaki selain itu (keburukan), maka dia biarkan si hamba sedemikian rupa (tidak mampu melihat dengan mata hati).

• Lalai
Lalai merupakan penyakit yang berbahaya apabila telah menjalar di dalam hati dan menetap di jiwa. Akan tertutup pintu hidayah sehingga hati akhirnya menjadi terkunci. Allah berfirman dalam surah An-Nahl ayat 108;“Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itu lah orang-orang yang lalai”

Dalam ayat yang lain, firman Allah dalam surah Al-A’raf ayat 179 berkenaan orang yang lalai adalah mereka yang memiliki hati keras membatu, tidak mahu lembut dan tidak termakan dengan pelbagai nasihat. Dia bagai batu atau bahkan lebih keras lagi, kerana mereka mempunyai mata, namun tak mampu melihat kebenaran dan hakikat setiap perkara. Tidak mampu membezakan antara yang bermanfaat dan membahayakan. Mereka juga memiliki telinga, namun hanya digunakan untuk mendengarkan berbagai bentuk kejahatan, kedustaan dan kesia-siaan.
Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk Neraka Jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.
(Al-A’raf 179)


• Kawan yang Buruk
Ini juga merupakan salah satu sebab terbesar yang mempengaruhi kerasnya hati seseorang. Orang yang hidupnya di tengah gelombang kemaksiatan dan kemungkaran, bergaul dengan manusia yang banyak berkubang dalam dosa, banyak bergurau dan tertawa tanpa batas, banyak berhibur dengan keterlaluan dan menghabiskan hari-harinya untuk perkara2 yang sia-sia, maka sangat tinggilah kemungkinan untuk terpengaruh dengan keadaan tersebut. Maka berhati2lah untuk berkawan selagi tidak melampaui batasannya.

Terbiasa dengan Kemaksiatan dan Kemungkaran
Dosa merupakan penghalang seseorang untuk sampai kepada Allah. Ia merupakan penghalang untuk hati menuju kepadaNya serta membalikkan arah perjalanan yang lurus.

Kemaksiatan meskipun kecil, terkadang mendorong terjadinya satu kemaksiatan lain yang lebih besar dari yang pertama, sehingga semakin hari semakin bertambah membusut tanpa terasa. Dianggapnya hal itu biasa-biasa saja, padahal satu persatu kemaksiatan tersebut masuk ke dalam hati, sehingga menjadi sebuah busut kemestian yang amat berat untuk dilepaskan, seperti orang ketagihan. Maka melemahlah kebesaran dan keagungan Allah di dalam hati, dan melemah pula jalannya hati menuju Allah, sehingga menjadi terhalang dan bahkan terhenti tak mampu lagi bergerak menuju Allah.

• Melupakan Maut, Kubur dan Kedahsyatan ancamannya.
Termasuk seluruh perkara akhirat baik berupa azab, nikmat, timbangan amal, mahsyar, shirath, Surga dan Neraka, semua telah hilang dari ingatan dan hatinya.

• Melakukan Perosak Hati
Yang merosak hati sebagaimana dikatakan Imam Ibnul Qayyim ada lima perkara; (i) bergantung kepada selain Allah (ii) panjang angan-angan (iii) banyak bergaul dengan sembarang orang (iv) berlebihan makan (v) berlebihan tidur.

Kesimpulannya
Hati yang lembut merupakan nikmat Allah yang sangat besar, kerana dia mampu menerima dan menyerap segala yang datang dari Allah. Allah mengancam orang yang berhati keras melalui firman-Nya dalam surah Az—Zumar ayat 22:

”Jika demikian, adakah orang yang telah dilapangkan Allah dadanya untuk menerima Islam, lalu dia tetap berada dalam cahaya (hidayat petunjuk) dari Tuhannya, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang “.

Persoalannya, apakah langkah2 yang dapat kita amalkan untuk memupuk hati yang lembut dan tunduk dengan kebesaran Allah? Apakah caranya untuk kita menghilangkan rasa keras hati dan menjadikannya lebih terbuka untuk menerima kebenaran Allah?

Bersabarlah, semoga dengan izinNya, InsyaAllah akan dinotakan seterusnya jika ada peluang, dalam siri no3 nanti.
Hanya Dia yang Maha Mengetahui.

0 comments:

Google Search