Saturday, January 10, 2009

Jom ke Saf No -1 !

Sering kali kita lihat saf2 di baris hadapan dalam apa2 majlis ilmu, seminar, perhimpunan dsbnya akan menjadi pilihan terakhir untuk kita serbu. Berlainan sekali dengan keadaan apabila ada idola kita yg membuat persembahan, atau ada pasukan EPL yang datang membuat road tour maka penuhlah sesak orang berasak2 untuk memenuhi barisan paling hampir dengan idola2 mereka sehingga ada yang akan sanggup dihimpit dan menghimpit org lain, tak kira betapa masam bau peluh masing2, hanya untuk memenuhi keinginan untuk mendapat 'aura' sibintang.

Begitu juga dengan halnya bila kita perhatikan dalam hal saf paling depan semasa solat berjemaah. Fenomena ini hanya penulis perhatikan di Malaysia. Semasa di Saudi dahulu, memang orang2 di sana akan cuba sedaya upaya untuk menempatkan dirinya di saf paling depan, apalagi jika di Masjidi Haram atau Masjid An Nabawi di Madinah. Di Malaysia, kita orang Melayu yang penuh tebal dengan sifat sopan santun lemah lembut ini akan memberi laluan kepada org lain untuk ke depan memenuhi saf depan dan kita akan selesa berada di belakang, dan paling best kalau dapat bersandar ke dinding di sudut tepi pintu untuk cepat2 keluar bila selesai majlis ilmu.
Padahal, ganjaran untuk berada di saf hadapan itu adalah sangat besar dan tinggi seperti yang diriwayatkan dalam Hadis Abu Hurairah r.a: Sesungguhnya Rasulullah s.a.w pernah bersabda:
"Seandainya manusia mengetahui kelebihan yang terdapat di dalam azan dan saf pertama, kemudian mereka tidak mendapatkannya kecuali dengan cara mengundi di antara mereka, sudah tentu mereka mahu mengundi. Seandainya mereka mengetahui kelebihan takbir iaitu menyegerakan sembahyang, sudah pasti mereka akan berlumba-lumba mendapatkannya dan seandainya mereka mengetahui kelebihan yang terdapat di dalam sembahyang Isyak dan sembahyang Subuh, sudah tentu mereka akan mendatanginya meskipun secara merangkak "
Sahih Muslim No 661

0 comments:

Google Search