Thursday, March 12, 2009

Rediscovery Diri - Log Numero 1

Untuk kesekiannya, hari demi hari di susuli dgn iringan doa kesyukuran kerana berterusan dilimpahi RahmatNya. Ingin dinotakan pengalaman yang saya kutip dalam usaha mencari Cinta Abadi.
Semuanya bermula Ramadhan 1429H yang lalu. Sebelumnya, saya sering dipenuhi dengan perasaan gelisah, gundah gulana, tidak puas dengan percapaian yang telah dikurniakan melimpah2. Akan ada saja yang tidak cukup, tidak sempurna, tidak mengikut citarasa. Alhamdulillah, syukur, kerana dengan izinNya didetikkan dalam hati, "mungkinkah ada yang tidak kena dalam hidup ini...." dari detik itu, maka bermulalah pencarianku,,, mencari Cinta, mencari Redha dan mencari ilmu untuk kenalNya dalam erti yang sebenar..

Syukurku tidak terbatas, kerana dilahirkan dalam keluarga yang syahadahnya dan aqidahnya hanya pada Yang Esa. Cuma, dari dulu semuanya hanya sekadar ikutan. Pada hermat saya, taat saya pada tuntutan agama pada awalnya kerana taat saya kepada kedua orang tua, taat kepada guru2 dan juga taat kepada kaum keluarga. Bukanlah tidak taat kepada Allah Yang Esa, tetapi taat saya dulu bukanlah yang sebenar-benarnya datang dari jiwa. Amalan saya hanya sekadar percaya kepada yang rukun, bukanlah dalam ertikata sebenar2 Yakin kepada tuntutanNya. Lalu terdetik difikiranku "Jika benar kita yakin denganNya sebenar2nya, masakan kita masih tergamak melakukan tegahanNya..kerana yang pasti adalah Darinya dan yang jelek adalah dirimu,,, maka ayuh,,, betulkan dirimu".

Setelah hari demi hari mencari Cinta, keyakinan pun mula tertera dalam jiwa, secara perlahan menapak dari yakin ilmu, kemudian yakin dengan mata, hinggalah yakin dengan hati yang tiada kini penduanya. Yang jelas dan nyata hanyalah Dia Yang Esa. Namun, hari demi hari ku susuli dengan kesukaran yang nyata.

Apa tidaknya, bila terpaksa melawan rasa hina dina, terpaksa akur dengan kekurang ilmu di dada, saya bermula semula dengan 'alif, ba, ta,...' saya bermula semula dengan 'bagaimana solat?' dan yang ternyata paling sukar dan mencabar bila saya mulakan semula mencari untuk mengenal siapakah 'Dia Yang Maha Esa'. Banyak sungguh onak dan duri yang terpaksa ditempuhi. Hampir2 saya hilang kesemuanya. Kepada yang pernah melalui pengalaman yang sama sudah tentu telah merasai peritnya bila kita ingin 're-learn, un-learn, re-built' ilmu dalam setiap yang diamalkan. Dalam pencarian mencari dan mengenal Dia Yang Esa, silap2 hari boleh jadi gila dibuatnya.

Kepada yang sedang atau yang ingin mula mencari Cinta seperti saya, dari pengalaman sendiri amat mudah untuk kita tergelincir. Ramai sungguh orang yang mengaku lebih 'berilmu' dan sudi menolong kita. Banyak sungguh pusat2 'ilmu' yang mendakwa lebih baik dan lebih 'sahih' rujukannya. Apatah lagi dikalangan golongan atasan dan ilmuan, ramai sekali 'guru2' yang arif dan yakin dengan 'ilmu' yang dibawanya. Dan lebih menyiksakan jiwa bila ramai yang mendakwa apa yang telah saya amalkan untuk sekian lamanya tidak menepati 'kesempurnaan' tuntutan ibadah. Lebur rasa jiwa bila pendidikan fiqh Al Imam As Syafi'i yang menjadi teras dalam ibadah tiba2 diklasifikasikan sebagai lemah. Dan lebih sedih lagi, 'guru2' ini membawa rujukan ilmiah yang 'lebih' sahih dan diterima ramai. Diri sendiri menjadi rungsing sebentar,,, mencari kefahaman dengan ujian Allah yang didatangkan ini.... diizinkanNya, insyaallah saya kongsikan bersama pengalaman diri mengharungi onak dan duri dalam mencari Cinta..semoga dapat membantu kepada yang perlu

5 comments:

Gukita said...

Blue,

A very honest statement that comes from an honest heart. I'm eagerly waiting to read more of your Journey. Everyone is on a journey whether we realise it or not. Those that realise it will have the drive to navigate to destination, whilst those who fail to realise is like a ship without rudder; just float and heave with the waves and just waiting to get sunk into the bottom of the ocean.

AyKay said...

AbeLi,

thanks. yes I have a lot to share,, insyaAllah..

I had to go very low, actualy right from the start, i.e for solat it means from takbir to salam. For Qur'an from Makhraj to Mad to Idgham.. and still struggling.

Do'a for me to be strong and uphold these tests

Kak Ezza@makcik Blogger said...

Aykay

terima kasih kerana entry ini benar2 menusuk kalbu akak...akak pun dalam usia begini masih tercari2 cinta hakiki...

semuga Allah melorong kan jalan yang lurus buat kami sekeluarga....

MaRdHatILLah(Fatahiyyah) said...

cinta Ilahi adalah sebaik-baik cinta..DIA tidak pernah mengecewakan kita, tempat terbaik mengadu dan meluahkan perasaan..CINTA yg berbalas

AyKay said...

Fatihiyyah,,,

sebab itu carilah CintaNya

Google Search