Wednesday, June 24, 2009

Janda Muda (atau Tua) Berhias

Ini bukanlah tempat nak iklankan ruangan mencari jodoh atau pasangan. Dan bukan juga tempat iklan mencari mak janda (muda / tua).

Cuma nak berkongsi ilmu yg berkaitan dengan janda (muda dan tua) dan lihat sendiri apa yang ada dalam masyarakat sekeliling, mungkin kerana cetek, tandusnya ilmu agama dan kegopohan mengejar kehidupan dunia. Malah ada yang (akan) beranggapan kita ini kolot jika kita masih mengikut landasan yang telah disyariatkan dalam Ad Din kita. Ini persoalan dalam kes-kes Al-Ahdad (sumber ref: Fiqh Syafi'i -jilid 2).

Al-Ahdad ertinya membatasi diri, iaitu larangan memakai perhiasan yang indah-indah dan berbau harum ke atas para isteri-isteri yang kematian suami, selama waktu si isteri dalam idah wafat. Dan selama 3 hari jika yang meninggal itu anaknya, ibunya atau lain-lain ahli keluarganya. Dan kalau yg meninggal itu suaminya, tempoh idah wafat ialah EMPAT bulan.

Dalam satu hadis Riwayat Bukhari dan Muslim, bermaksud;
Dari Ummu Athiyah r.a berkata, adalah kami dilarang memakai perhiasan di waktu kematian lebih dari tiga hari, kecuali di waktu kematian suami iaitu empat bulan sepuluh hari, serta kami tidak boleh bercelak dan tidak boleh pula berharum-harum dan tidak boleh memakai kain yang berwarna (warni)".

Hikmah Ahdah
Hikmahnya Ahdad ini diwajibkan ke atas perempuan ialah untuk menyatakan kerusuhan hatinya kerana kehilangan suami yang dengan izin Allah telah menjadi pembelanya, yang memberi belanja, tempat tinggal dan sebagainya. Oleh itu, wajiblah si isteri menzahirkan kesedihan atas hilangnya nikmat yang besar itu.

Syariat Islam ini jauh lebih baik mengatasi amalan2 di zaman jahiliah yang apabila berlaku kematian suami, si isteri akan memakai pakaian berwarna hitam, tidak memakai haruman dan terus tinggal sendirian selama setahun lamanya. Perbuatan jahiliah ini jelas jauh berlebih-lebihan.
Firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 234 bermaksud;
" Maka apabila idah mereka telah sampai, maka tidaklah berdosa kamu melakukan sesuatu atas diri mereka (membiarkan berhias), menurut apa yang patut dan Allah selalu memperhatikan segala yang kamu kerjakan."
Waallahualam

sekadar hiasan, makhluk kesepian, tanpa wangian dan tanpa hiasan diri

blog comments powered by Disqus

Google Search