Monday, June 22, 2009

Dah Tumbuh Bulu ke?

Sekali dengar pengajian Ust Dr Zaki, bunyinya macam 18SX, tapi dari pengamatan dan setakat yang diketahui, beliau ni seorang yg serius, tak cakap yg mengarut-ngarut, tak de pulak terdengar ketawa berdekah-dekah.

Bila dirujuk semula, rupa-rupanya bukanlah cerita tentang anu ke, tentang yg menggairahkanke, cuma pengajian bab cukup umur, dalam hukum fiqh. Pengajian kali ini mengenai maksud dan petanda2 cukup umur, sangat penting untuk ibu bapa yang mempunyai anak2 remaja yg sedang meningkat umur seperti saya.

Bila disebut anak bawah umur maksudnya ialah anak yang belum akil-baligh (belum muqallaf). Berhubung akalnya belum bebas dari diawasi oleh wali atau kedua ibu bapanya. Kalau ada harta bendanya (jika kematian ayah), maka tidak boleh diserahkan kepadanya kecuali sudah baligh.

Tanda-tanda akil-baligh adalah seperti berikut;
1. Telah sampai umur 15tahun (lelaki) atau haid bagi perempuan.

Dalam satu hadis sahih riwayat Bukhari Muslim, dinyatakan;
Dari Ibnu Umar r.a, ia berkata;" Pernah aku dibawa kepada Nabi s.a.w. untuk turut berperang pada hari perang Uhud, sedang aku masih berumur 14tahun, maka aku tidak dibolehkannya. Dan aku pun pernah pula dibawa untuk turut berperang pada hari perang Khandak, dan aku telah berumur 15tahun, maka dibolehkannya aku."


2. Telah tumbuh rambut di kemaluan.

Dalam satu hadis berkaitan, yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Tirmizi, bermaksud;
Dari Athiyah Al-Qurzy r.a., ia berkata;" Pernah aku dibawa kepada Nabi s.a.w. pada hari perang Khandak. Ketika itu, sesiapa yang telah ada tumbuh bulu (di kemaluannya), setelah ditangkap terus dihukum mati, dan sesiapa yang belum tumbuh bulu dilepaskannya. Maka aku adalah termasuk orang yang belum tumbuh bulu (di kemaluan), maka ia lepaskan aku".


3. Telah bermimpi (bersetubuh atau sebagainya yg mengeluarkan air mani) sebagai orang dewasa.
Dalam satu hadis, dari Ali r.a, ia berkata: Pernah aku menghafaz hadis dari Rasulullah s.a.w. yang bersabda:"Tidak dianggap anak kecil lagi sesudah bermimpi". Riwayat Abu Daud

Dalam Fiqh Syari'i Jil-2 (Ust Hj Idris Ahmad S. H) dinyatakan bahawa disamakan dengan bermimpi orang yang sudah keluar mani, baik waktu ia bermimpi atau sedang ia sedar, atau ia sudah ada syahwat untuk bersetubuh antara lelaki dan perempuan.

Yang mana nak dicheck dulu ni, tengok2 kot2 dah ada bulu...!

blog comments powered by Disqus

Google Search