Tuesday, June 23, 2009

Cintakan Kedudukan dan Harta

Sesekali menyusur melalui Seksyen 7 Shah Alam, saya akan melalui kawasan lereng bukit yang ditepi2 jalannya dicambahi bangalow2 mewah, tersergam, gah tinggi disebalik pohon2 hijau yang rendang dijaga rapi oleh MBSA. Sesekali terpandang kalimah Bismillah terpampang di tembok batu sebagai tanda pemilik mahligai adalah saudara seagama saya. Bangga sungguh saya rasa, melihat saudara2 seagama berjaya mendirikan mahligai sebegitu mewah, besar, grandios.
Terdetik juga di fikiran, mampukan saya menahan perasaan (riya', besar, gah) sekiranya ditakdirkan satu hari nanti dapat juga mendirikan mahligai se-gah ini. Saya yakin, selagi nyawa dikandung jasad, setiap manusia akan diuji, dengan pelbagai ujian, ringan dan berat, kecil ataupun besar. Sesiapa yang diuji dengan cinta kedudukan, maka fikirannya akan terbatas pada kedudukan tersebut dan ingin terus menambahkan ketinggiannya, serta terus menguasai hari manusia lain. Hal ini memaksanya bersikap riya' dan munafik.

sekadar hiasan: ini photo rumah2 mewah (orang punya) masa lalu di Perth

Rasulullah s.a.w. menyamakan cinta harta dan kedudukan dengan dua ekor serigala buas dalam kandang kambing (ref: Mukhtasar Ihya' Ulumuddin). Baginda s.a.w bersabda; " Sesungguhnya ia menumbuhkan sifat munafik seperti air menumbuhkan tanaman". Ade ke cara nak menghindarkan atau mengurangkan perasaan ini? Jawabnya ada, iaitu ilmu dan amal...

Dalam satu hadis lagi, Rasulullah s.a.w bersabda;" teman-teman anak Adam ada tiga. Yang satu mengikutinya hingga dicabut nyawanya, yang kedua akan mengikutinya sehingga ke kuburnya, dan yang ketiga akan ikut sehingga hari berkumpul di Mahsyar. Yang pertama itu hartanya, yang kedua itu keluarganya dan yang ketiga, yang mengikutinya ke Mahsyar adalah amalnya".

Yang menjadi tujuan hidup orang-orang yang bijak akhirat adalah mencapai kebahagian abadi sedangkan harta adalah alat untuk berbekal dengannya agar kuat bertaqwa dan beribadah dan akan membelanjakannya ke jalan akhirat. Barangsiapa menggunakan harta untuk bermewah-mewahan atau untuk melakukan maksiat atau melepaskan nafsu, maka ia tergolong dalam golongan yang tercela.

Harta adalah umpama seekor ular yang mengandungi racun dan juga penawarnya. Faedah-faedah harta adalah seperti penawar bisa sedangkan bahayanya umpama bisanya. Sesiapa yang mengetahui dan mampu menghindarkan diri dari racun bisanya serta memanafaatkan penawarnya maka ia tergolong dalam orang2 terpuji. - Ihya' Ulumuddin

blog comments powered by Disqus

Google Search