Thursday, April 30, 2009

Janganlah kita berterusan terpedaya

Imbas kembali pesanan seorang kenalan baru *yang dikatakan oleh rakan2 rapatnya sebagai seorang yg hebat ilmu dan keperibadiannya.

Katanya... (saya lupa samada dari petikan satu Hadits ataupun dari mana).... wahai temanku, yg insyaAllah akan berterusan menjadi rakan, sahabat, dan semoga berkekalan perhubungan kita... katanya;


"Sesiapa yang sibukkan diri dengan perkara2 wajib sehingga dia tidak sempat melakukan perkara2 yang sunat, maka mereka ini dimaafkan (tiada apa2 kekhuatiran buat mereka), dan sesiapa yang sibukkan diri dengan perkara2 yang sunat sehingga tiada masa untuk yang wajib, maka mereka itu terpedaya"

Mulanya, pesanan ini berlalu begitu sahaja, kerana, al maklum kali pertama bertemu, kita tidaklah tumpukan sepenuh perhatian akan kata2 seseorang. Kita lebih sibuk dibenak mentafsirkan keikhlasan hatinya, dari mana asal usulnya, apa tujuannya dsbnya... Namun, sebaik sahaja memandu pulang, sambil melayan lamunan, teringat kata2 sifulan tadi, dan tetiba ia menjadi bahan pemikiran buat seketika.


Di manakah diri kita dalam pesanan tadi? Adakah kita sentiasa sibuk dengan yang wajib? Adakah kita sentiasa sibuk dengan yang sunat? Atau sentiasa sibuk dengan yang lain dari itu, yakni sibuk dengan yang lalai, laghar dan tiada manafaatnya. Dalam timbangan dan susunan amalan setiap waktu yang Allah kurniakan seharian, di manakah letaknya yang wajib, yang sunat, yang tiada kena mengena dengan tuntutan (malah mungkin termasuk dalam senarai yang di tegah?). Adakah kita ini tertipu dan sentiasa sibuk dengan kehendak duniawi sehingga terlepas tuntutan untuk sibukkan diri dengan keperluan akhirat?


Pagi ini saya hubungi sifulan yang berpesan mlm tadi untuk mendapatkan penjelasan lanjut. Alhamdulillah, janjinya, akan dibantu saya untuk lebih memahami apa yg tersirat dari ungkapan tadi. Katanya, adalah menjadi wajib untuk setiap Muslim (yg cukup syaratnya) itu menuntut ilmu (keperluan hidup sebagai seorang hambaNya). Dan janjinya akan dihuraikan setiap key words dalam rangkap ini i.e. siapakah yg diwajibkan itu, apakah ilmu2 itu, apakah pula aturan prioritynya... supaya saya yang semakin hari semakin cetek ilmu ini tidak terusan tandus...amin

5 comments:

Abang Long said...

Salam. Mohon mendapatkan alamat emel. Atau sila kirimkan emel ke alamat - safmi_80@yahoo.com TERIMA KASIH

maza said...

hmm

betul apa yg dikatakan itu, sewajarnya, dan semestinya, Fulfill the wajib first than improve ourselves by performing sunnah Rasulullah SAW...

Thanks for reminding us with this such lovely messages..

huhuhuh

AyKay said...

Long,

done emailed already.

Maza,
memang pun, lagi mencari n gali, lagi terasa jahilnya diri..

untuk peringatan bersama...

Fazemy said...

Sebuk nak g semayang jumaat..solat 5 waktu kdg tak cukup. wonder..

AyKay said...

@Emy,

bayangkan kalau diwaktu2 lain terutama waktu subuh, saudara2 Muslimin berlumba2 membanjiri masjid spt waktu solah Jum'at. Bisa roboh jiwa2 musuh kekagetan... insyaAllah, harinya akan tiba, itulah janjiNya

Google Search