Friday, July 17, 2009

Pecah Hati Kerana Menderhaka

Bukan cerita siTanggang, bukan juga cerita derhaka Hang Tuah. Cuma ingin kongsi sedikit catatan perjalanan, buat bekalan di hari minggu yang mendatang.

Kata-kata hikmah ditinggalkan seorang Ustaz, yang namanya dikenal hanya dikalangan orang2 dagang. Dan tidaklah dia berwajah 'pan asian' yang menjadi pilihan, idaman kalian kaum hawa. (nota sisi : apa relevant untuk Hang Tuah berwajah 'pan asian' seperti yang digambarkan dalam teaternya").. saya melalut.
Kata si Ustaz;
  • Tiada terasa nikmatnya sihat sehingga kita ditimpa sakit.
  • Hati perlu dibersihkan dahulu untuk merasa nikmatnya menuntut ilmu.
  • Umpama mencurah wangian di tempat kotoran, mana bisa menikmati kewangian baunya kiranya tidak dinyahkan kotoran terlebih dahulu.
  • Jangan sekali mengecilkan Rahmat Allah. Bertaubatlah atas segala dosa, mahupun dosa kecil yang tidak disengajakan, apatah lagi dosa besar yang disengajakan. Azab Allah kepada pendosa kecil ialah satunya dengan di ambil dari seseorang akan pahala amalannya, lalu dia pulang ke alam akhirat sebagai seorang yang muflis. Ustaz menceritakan kisah seorang manusia yang telah diperintahkan untuk dihumban ke neraka kerana kebebalannya di dunia, tetapi terselamat dan dikurniakan syurga dengan rahmat Allah, setelah berkata-kata sehelai bulu matanya yang pernah gugur semasa dia menangis mengenangkan dosa-dosanya, sedangkan seluruh anggota lain cuma melaporkan dosa kesumat bila mereka berkata-kata di hari Pengadilan yang Maha Adil.
  • Maksiat dan dosa itu umpama racun yang memudaratkan dalam waktu panjang, memasuki tubuh seseorang. Racun yang memudarat hanya dalam masa yang panjang akan; mematikan hatinya, gelapkan jiwanya, daripada memandang yang baik itu baik dan yang bathil itu bathil.
  • Kepada seorang mukmin, hatinya adalah lebih mulia dari jasadnya.

Sebetulnya, semakin 'demand' kita akan kesempurnaan seseorang, semakin kurang ianya nampak dimata... maka terimalah seadanya dan berterusanlah dalam mencari RedhaNya.

salam Jumaat.

blog comments powered by Disqus

Google Search