Thursday, July 16, 2009

Dewan DUN - yang kontang

Semalam, dalam kesejukan cuaca hari Rabu dengan gerimis dan hujan sekali-sekala di Negeri terMaju seMalaya, sekali lagi saya tidak dikejutkan dengan tindakan segelintir wakil yang dipilih rakyat dengan satu pangkah, untuk bertindak meninggalkan dewan perbincangan, seolah-olah menidakkan pilihan mereka yang memangkah kotak kertas untuk memilihnya menjadi wakil di dewan negeri. Dan lagi memeritkan mata telinga apabila mereka meninggalkan dewan setelah diberi peluang untuk mengulas mengenai satu usul, mereka memberi hujjah dan terus cabut keluar tanpa mendengar jawab balas dan seterusnya berbahas.

Apakah ini cara untuk membahaskan pertelingkahan pendapat? Bagaimana pula cara para Ulama' terdahulu menyelesaikan permasaalahan bila berlaku perbezaan pendapat? Apakah mereka terus menghunus pedang dan berperang?.

apakah cara sebegini sesuai untuk dipraktikkan dalam menyelesaikan perbezaan pendapat?


Sebetulnya, perbezaan pendapat (ikthilaf) adalah satu berkat kepada umat Islam seperti yang pernah disabdakan junjungan Nabi s.a.w. Kerana dengannya akan timbul penyelidikan, kajian khusus, terperinci, 'penggalian' ilmiah dan perbahasan akan menzahirkan pendapat dan hujjah berbeza, dan dengan aturan sedemikianlah, tercetusnya pegangan 4 Mazhab. Interaksi di antara para imam mazhab ini mentafsirkan dan menghuraikan ketidak lengkapan ilmu satu-satu imam tersebut. Kebenaran itu adalah satu perkara yang mempunyai banyak intrepretasi maka tidak peliklah berlakunya perbezaan pendapat atas satu-satu perkara, selagimana perbezaan itu tidak kepada perkara usul dan dasar aqidah Islam yang sebenar. Maka tidak perlulah mengaibkan sesama saudara seagama hanya kerana kita berbeza pendapat.

Dalam peluang masa yang terbatas ini, saya juga ingin berkongsi satu pesanan khas seorang guru al-Qur'an merangkap guru Fiqh, Ust Daruzzaman, yang berkali-kali mengingatkan sekalian muridnya untuk menjaga tata susila dan peradaban dalam menuntut ilmu dan menangani perbezaan pendapat. Dan juga mengingatkan sekalian muridnya bahawa, telah diputuskan oleh ijma' ulama' iaitu, adalah tidak sah seseorang awam itu beramal, samada yang fardhu atau yg sunat, dengan tidak mengikuti mana-mana mazhab yang 4. Setiap amalan hendaklah bersandarkan kepada satu-satu mazhab. Adapun kita tidak semestinya hanya bertaqlidkan kpd satu-satu mazhab, sahaja, orang awam seperti kita perlu tahu akan apa yang kita amalkan, bukan ikut-ikut secara melulu dan bukan pula secara logik akal pendek sendiri.

blog comments powered by Disqus

Google Search