Wednesday, July 01, 2009

Kisah Seorang Nenek - dari Seerah Nabi

Dalam pencarian Cinta dan Keredhaan Allah, kita akan berdepan dengan pelbagai pengalaman, pahit, manis, masam, tiga rasa dan lain-lain. Ingin dikongsikan satu kisah dari Seerah Nabi yang diajar dalam kelas Cinta yang pernah saya hadiri. Untuk peringatan diri dan semua yang membaca.

Kisahnya dalam satu pengembaraan Baginda Nabi s.a.w dan para sahabatnya, lalu Baginda Nabi s.a.w. singgah di satu perkhemahan satu keluarga orang Badwi. Orang Badwi memanglah terkenal dengan lasak, brutal dan sikap kerasnya dari dulu hingga sekarang. (ada org bercerita lasaknya perempuan Badwi ini sehingga mereka boleh pikul tong gas memasak,,,,, sebaik sahaja selesai melahirkan bayi, waallahualam) ##. Lalu Baginda Nabi s.a.w. dan sahabatnya diberi makan dan diraikan dengan seadanya. Selesai makan lalu Baginda Nabi s.a.w bertanya kepada lelaki Badwi tersebut akan apa yang dihajatinya, apa keinginannya, untuk Baginda Nabi s.a.w memohon kepada Allah. Bertuahnya lelaki Badwi itu, ingin didoakan oleh kekasih Allah. Lalu si lelaki tersebut menjawab...

"Doakan agar aku mendapat seekor unta untuk ditunggangi dan seekor lembu ibu yang boleh ku perah susunya untuk anak isteriku minum". Baginda Nabi s.a.w terkejut, kehairanan mendengar permintaan lelaki Badwi tadi lalu Baginda Nabi s.a.w bertanya lagi, apa lagi kemahuan lelaki itu, jawab Badwi itu lagi, "doakan agar aku mendapat seekor unta untuk ditunggangi dan seekor lembu ibu yang boleh ku perah susunya untuk anak isteriku minum". Begitulah berulang sampai tiga kali, lalu Baginda Nabi s.a.w bertanya, kenapa engkau tidak meminta seperti yang diminta nenek kaum Nabi Musa a.s.

Lalu dalam kehairanan juga para sahabat yang mendengar lalu bertanya, siapakan Nenek dari Kaum Nabi Musa a.s itu? Tak pernah dengar pun cerita pasal dia? Kenapa Baginda Nabi s.a.w. suruh orang Badwi itu minta seperti Nenek itu? Apa yang nenek itu minta?

Aduih, penat dah menulis ni, nanti InsyaAllah, akan di sambung di n3 seterusnya. Pasal si Ustaz yang bercerita itu pun menangguhkan ceriteranya sampai tiga kuliah, jadi kena tunggu n3 akan datang...InsyaAllah.

## Saya pernah melihat sendiri bagaimana orang-orang Badwi ini memandu di Bandar Jeddah k.s.a, maklumlah mereka ini bila memandu di padang pasir tiada perlu patuhi had laju kebangsaan, tiada perlu signal untuk menukar lorong atau membelok di simpang, tiada had muatan, peel yang sama mereka amalkan walaupun mereka berada di jalan raya di bandar. Hebat sungguh... ada lah lebih kurang seperti gambar hiasan di bawah...

pic hiasan dari Google dan sah-sah bukan saya punya

blog comments powered by Disqus

Google Search