Friday, May 29, 2009

Meninggal Dunia ke Pulang Ke Alam Barzakh?

Memang kebanyakkan manusia akhir zaman (may be semuanya) sayangkan dunia dan takut mati. Begitulah pesan Baginda Nabi s.a.w dalam Hadis, yang biasa para Ustaz sebut, rujuk dan buat peringatan bila berbicara pasal kehidupan dunia akhir zaman.

Dari sudut bahasa Melayu pun, bila seseorang itu menghembuskan nafas terakhirnya di dunia, mereka dirujuk sebagai Meninggal Dunia. Padahalnya, mereka hanyalah pindah dunia, dari dunia alam bumi ke dunia alam barzakh. Banyak beza rupa2 bila kita ubah sedikit cara pemikiran, dari pendekatan meninggal dunia dan pindah ke alam Barzakh

Bila kita berfikiran bahawa mati itu adalah 'meninggalkan' dunia, semestinya kita akan rasa berat untuk meninggalkannya. Memikirkan yg kita akan 'meninggalkan' akan dunia ini akan menjurus utk kita lebih sayang pada kehidupan dunia, memeluk lebih erat apa yg dikecapi semasa hidup di dunia dan lagi takut untuk mati.

Jika pemikiran diubah kepada berpindah ke alam barzakh, memikirkan 'perpindahan' itu akan menjurus kita untuk lebih berfikir tentang apa yg hendak dibawa bersama semasa 'berpindah' itu. Barulah kita akan kalut menyediakan bekalan secukupnya dan berterus akan memikirkan mengenai kecukupan bekalan di alam yg akan dituju itu.

Diriwayatkan bahawa berkata Rasulullah s.a.w kepada Abu Zar: wahai Abu Zar! sesungguhnya dunia ini adalah penjara bagi orang Mu'min, sedang kubur itu tempat rihatnya, dan syurga itu tempat tinggalnya. Wahai Abu Zar! sesungguhnya dunia ini adalah syurga bagi orang kafir, sedang kubur tempat siksaannya dan neraka tempat tinggalnya.

Pernah juga diriwayatkan Saidina Ali k.w berkata bahawa apabila seorang Mu'min itu mati, maka tempat sembahyangnya yg di bumi akan menangisinya, dan Malaikat yg membawa amalannya ke langit juga turut menangisinya..

Tapi hakikatnya, penulis sendiri masih belum sampai ke peringkat tidak sayang dunia dan tidak takut mati. Malah rasa sayang pada dunia fana' ni masih tebal, penuh dengan cita-cita (dan angan-angan), dan sangat takut untuk mati, cuma redha' dengan apa2 jua Caturan Allah, kerana Dia lah yang Maha Mengetahui apa yg baik untuk hambaNya.

1 comments:

nurie said...

Mati hanyalah jambatan untuk memulakan satu kehidupan di alam yg kekal abadi. Maka kita harus sentiasa bersedia.

Google Search