Sunday, May 24, 2009

Bertuahlah engkau..Mat

Lama saya tak mencatatkan di sini, dek kerana kepadatan waktu untuk memenuhi tuntutan duniawi dan akhirat.

Semasa sibuk mencari bekalan akhirat, saya berkesempatan bertemu sekalian teman baru dan juga bertemu semula teman2 lama. Termasuklah bertemu semula teman sekerja semasa di zaman jahiliyah dahulu. Namanya Mat T. Dahulunya dia seorang general worker di tempat kerja yg sama dgn saya, yang dikala itu kononnya seorang perunding operasi (operation consultant), dilantik bagi menjana puluhan juta pounds penjimatan utk syarikat tersebut. Produk yg dikilangkan adalah sesuatu yg tidaklah berapa jelas hukumnya bagi sesetengah golongan.


Saya teringat kisah silam, suatu hari Abg Mat T ni pernah bertanya kpd saya mengenai sumber pendapatan kami. Dan dia memberitahu yg dia saban hari berdoa kpd Allah agar diberi rezeki untuk kerja di tpt lain yg lebih jelas, clear, bersih sumbernya. Aduhai, terketuk dibenak masa tu, seorang yg hanya lepasan sekolah menengah membicarakan berkenaan dgn 'kebersihan' sumber sedangkan saya sedang hanyut dengan gaji besar, kereta besar, office besar dan glamour bekerja dgn syarikat multi-million pounds. Maka kami sama2 pasang doa agar cepat2 diberikan jalan lain dalam mencari pendapatan.
Sekarang, selepas 6thn masa berlalu, saya telah lama meninggalkan kerja2 yg tak jelas sumbernya, dan si Mat T, masyaAllah, dia sekarang jauh lebih mulia kerjanya dari saya. Rupanya, dia telah diberhentikan oleh kilang itu tidak lama selepas saya berhenti, dan semenjak itu dia telah berjaya meningkatkan dirinya menjadi seorang.... muazzim, yup! tukang azan di satu masjid di kawasan Puchong. SubhanaAllah, bertuahnya dia, walaupun kerja yg dipandang enteng di mata masyarakat dunia, namun, di kalangan para Malaikat, suara azannya akan sentiasa disambut dengan doa2 dan mendapat jaminan perlindungan di Mahsyar nanti bilamana matahari spt sejengkal jaraknya dari kepala.
Mat T masih spt dahulu, peramah dan sentiasa beranggapan yg saya ni 'org muda yg ada pelajaran tinggi' katanya. Tak habis2 dipuji kerja saya sekarang, kereta yg saya pandu, dan rumah yg saya diami. Katanya, dia hanya bermotosikal, tinggal di rumah peninggalan arwah bapa di Puchong. Saya bagitahu dia, segala yg saya ada i.e rumah dan kereta, semuanya dengan pembiayaan bank, hutang..... dan tidak dapat lari dari tempias riba walaupun sedikit. Sedangkan dia yg tidak ada hutang kereta & rumah lebih baik posisinya dalam syarak. Betuahlah engkau Mat!

3 comments:

maza said...

masyallah.. indah sungguh si Mat T ini...

sungguh saya rasa cemburu..

Ya Allah, sucikanlah dan berkatilah rezeki yg kami perolehi ini..

Abang Long said...

Alhamdulillah, KALIAN masih ada sumber pendapatan.

AyKay said...

@Long,
syukur kami masih mampu dpt pendapatan walaupun tak seberapa. Dan berterusan untuk membersihkan sumber dari sebarang sub'hah

Google Search