Wednesday, November 26, 2008

Wanita berMusafir tanpa Mahram

Sesekali aku dikejutkan dengan pengetahuan baru yang kekadang bertentangan dengan kadar pengetahuan sediada, almaklum, ilmu sediada agak2 terhad, terbatas dek sibuk dengan ilmu2 duniawi lantas ilmu2 ilmiah yg pernah ku pelajari tidaklah secara mendalam. Kali ini dalam bab Hukum wanita bermusafir.

Ustaz yang mengajar bukanlah calang2, tambah pula dgn nas2 yg dibawanya. Petikan hadits yang dibaca:

Rasul (s.a.w) bersabda;
“Tidak halal seorang wanita yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir melakukan perjalanan selama sehari semalam, kecuali jika disertai mahram-nya.” Muslim dari jalan Abu Hurairah (r.a).

Adalah dijelaskan yang diharamkan bagi seorang wanita ialah melakukan perjalanan sendirian tanpa disertai mahram dalam jangkamasa sehari semalam (24hrs) tanpa disebut jarak perjalanannya (mengikut definasi biasa musafir dikira jarak perjalananya 2 marhalah). Namun dijelaskan bahawa Hadits di atas menunjukkan tentuan pada jangkamasa dan bukan pada jarak perjalanan.

Maka seandainya ia melakukan perjalanan dengan kapal terbang tanpa mahram sejauh 1,000km pergi-balik tanpa melepasi tempoh 24 jam maka diperbolehkan. Namun sekiranya dia berjalan kaki sekalipun untuk hanya 20km perjalanan tetapi memerlukan lebih 24jam (sehari semalam), maka diharamkan baginya jika tidak ditemani oleh mahram.

Mengikut huraian Ustaz tadi, dalam bab haji, para ulama Syafi’iyyah berpendapat dibolehkan wanita pergi haji wajib (kali pertama sahaja), bersama rombongan wanita lainnya yang di antara mereka terdapat mahramnya..dengan syarat sebahagian besar wanita2 yg dalam kelompok itu adalah yang dikenalinya. Pendapat yang sama diketengahkan oleh ulama besar Syria, Wahbah al-Zuhaili. Yang demikian ini menjadi pendapat jumhur Fuqahak

Ini yang terkedu nih. Yelah, bila wife kerja govt, ada2 je khursus penilaian di luar kawasan i.e Langkawi, Pangkor, Port Dickson dsbnya yang kekadang kita kena jadi PapaMama di rumah. Kenalah cari ustaz2 yang arif dalam bab2 hukum utk penjelasan lanjut, kerana hukum hakam ni bukan perkara main2 dan perlu berlandaskan ribuan himpunan Hadits mengikut perbincangan para ulama'.

Bagaimana pula hukum isteri2 yg out-station? (untuk tujuan ibadah spt pergi menjalankan tugasan sebagai seorang pengkaji Ilmu atau seorang pengajar). Sudah semestinya bukan untuk tujuan suka2 melancong bersama teman2 sepejabat (spt yg biasa kita temui dikala bercuti, ada2 je rombongan Kak Kiah and the group members). Apa pula hukumnya mereka yg bertugas dengan rombongan kemanusiaan dsbnya...
Aku tidaklah bermaksud menidakkan pendapat para ulama yang tersohor tu, tetapi ia tetap perlu diwacanakan semula mengikut perkembangan terkini terutama oleh mereka yang lebih arif dalam hal2 sebegini demi memudahkan kehidupan pada zaman moden ini.
WaAllahualam

0 comments:

Google Search