Thursday, December 04, 2008

Tingkatan dalan Solat

Dalam mencari2 jalan untuk mendapat lebih ketenangan dari solat yg lebih kusyuk (berbanding dgn solat sekarang yg...alahai malu pada diri sendiri), terjumpa terjemahan kitab Ibn al-Qayyim: al-Wabil al-Sayyib, yang menyebut beberapa tingkatan manusia dalam solat.
Mengikut Ibn al-Qayyim, terdapat 5 tingkatan manusia dalam solat;
  1. Pertama: orang yg berbuat aniaya pada diri sendiri dan kurang ajar. Dia adalah orang yg tidak menyempurnakan wuduk, melalaikan waktu solat, syarat2 serta rukunnya.
  2. Ke-2: Orang yg menepati dan menjaga waktu solat, syarat, rukun dan wuduknya. Namun, dia melalaikan perjuangannya melawan was-was dan bisikan2. Maka, tenggelamlah dia dalam bisikan serta lamunannya.
  3. Ke-3: Orang yang menepati dan menjaga waktu solat, syarat, rukun2nya. Dia juga berjuang melawan was-was, bisikan serta lamunannya. Dia sibuk bermujahadah memerangi syaitan agar tidak mencuri solatnya. Pada yang demikian, dia solat seolah2 sedang berjihad.
  4. Ke-4: Orang yang, jika berdiri mendirikan solat, dia menyempurnakan hak dan ketentuannya. Hatinya hanyut dalam usaha menjaga ketentuannya serta hak solat agar tidak ada satu pun yg dilalaikan darinya. Semua usahanya dicurahkan untuk mendirikan solat sebagaimana mestinya. Dalam solat, hatinya temggelam dalam urusan2 solat dan penghambaan kepada Yang Maha Suci dan Maha Tinggi.
  5. Ke-5: Orang yang jika mengerjakan solat, hatinya penuh dengan cinta serta mengagungkanNya, seolah2 dia berdiri di depan Pencipta. Segala bisikan dan detikan di dalam hatinya kepada yg lain telah lenyap, sehingga terangkat hijab di antara dirinya dengan Tuhannya. Inilah solat paling agung dan utama di antara yg lain2. Solat yang sedemikian adalah melebihi keagungan segala yang ada di antara langit dan bumi.

Ibn al-Qayyim: al-Wabil al-Sayyib

Diterangkan lagi bahawa golongan pertama akan mendapat hukuman. Kategori ke-2, masih diperhitungkan. Kategori ke-3, menjadi penebus kesalahan2nya. Kategori ke-4 mendapat pahala dan kategori ke-5 mendekatkan dirinya dengan Tuhan, kerana itu merupakan balasan bagi orang yg menjadikan solatnya sebagai penyejuk jiwanya.

Sepertimana penyakit, adanya ubat, penawar dan tegahannya, begitulah solat, untuk mendapatkan solat yang terhindar daripada bisikan2 jahat ini, perlu kita mendapatkan ubat2nya, penawar serta menghindarkan diri dari perbuatan2 yg mendekatkan kita kepada bisikan2 ini. Sesungguhnya penyakit2 seperti was-was, lamunan yang menyebabkan kita terpaling muka, mata dan hati kekita solat amat sukar untuk dihindari apalagi diubati. Tetapi demi usaha untuk mencapai tingkatan solat yang lebih bermakna dari takat2 pertama dan ke-2 di atas, perlulah kita terus menerus berusaha.

Ada yang menyarankan saya untuk membuat check and counter check dari awal iaitu daripada kesempurnaan wuduk (dan semestinya mandi hadas besar), syarat2 dan rukun2 solat serta bacaannya dan maknanya. Dengan Izin Allah, saya akan meneruskan usaha B.A.S.S dalam hal ini..... Amin

0 comments:

Google Search