Monday, December 22, 2008

Kita masih serumpun walau beda Bahasa

Setelah seminggu di bumi Indonesia, maka telah selamat pulang ke Shah Alam, tanggal 21hb Disember dengan selamat. Syukur.
Walaupun banyak dugaan dan perkara sulit yang menimpa, aku akur dengan ujianNya dan mengambilnya sebagai iktibar semoga menjadi lebih kuat, tenang, dan rendah diri. Selama seminggu itu banyak sekali yang ditempuhi; dari cirit-birit dek airnya yang kurang steril, ke krem, kejang, bengkak sana sini dek lama di kenderaan dsbnya, moga2 pengalaman ini menjadikan kita lebih terbuka. Bak kata pujangga Kawan Biar Beribu, Lawan Jangan pun ada Satu.
Dalam perjalanan ini sempat ku berjemaah sama-sama dengan saudara Indonnya, di Bandung dan di Jakarta. Walaupun tujuan dan asasnya hanya satu iaitu mengabdikan diri kepada Ilahi, namum caranya agak berbeda2 gitu. Kalau di Malaysia kita solatnya santai, ada setengah2 tempat yang disinggahi di Bandung, solatnya, waduh cepat sekali. Memang sukar untuk diikuti speednya jika dibaca seperti biasa. Walau apa2 pun, bila waktu Maghrib dan Isyak, bilamana makmun mengaminkan Al Fatihah, gemanya seperti bergoncang mussola walaupun bilangannya cuma lima atau lapan orang, lain sekali jika di Malaysia, kita malu2 je bila mengucap amin kecuali sewaktu solat Jumaat.
Satu lagi, mengikut pemerhatianku, mereka yang sempat ku bual, sangat mementingkan solat berjemaah, walaupun berdua, bertiga dan dalam perjalanan. Beza dengan kita, lihatlah di R&R, bila solat kebanyakkannya sendiri2. Mungkinkah ini yang membezakan kekuatan ikatan ummah sesama kita di sini? Itulah, dalam apa2 pun adalah bezanya walaupun kita ini serumpun.

0 comments:

Google Search