Tuesday, December 09, 2008

Dimana Kurban kita


Sebagai menyambut Hari Raya Qurban, setiap tahun kita menjalankan ibadah kurban dengan menyembelih haiwan2 ternakan samada lembu, unta dan kambing. Hampir di keseluruhan masjid di merata tempat di negara ini ada dijalankan aktiviti kurban ini sambil memberi peluang kepada penduduk setempat untuk bersama2 secara gotong royong menjalankan ibadah tersebut.


Sepanjang dua minggu kebelakangan ini, sempena musim haji dan kurban, banyak kuliah2 yang diadakan berkisarkan amalan-amalan haji, kurban, dan pengajaran disebalik ibadah itu sendiri. Amatlah jelas sekarang, betapa kurangkan mendalam penghayatan diri ini di dalam kontek ibadah kurban selama ini. Dari segi penghayatan dan peraturan ibadah itu sendiri aku sudah awal2 lagi tidak melepasi had kelayakan. Apa tidaknya, dalam pada ingin melakukan ibadah sunat mua’kad ini, ramai di antara kita termasuk diriku agak terlepas pandang berkenaan ibadah itu sendiri. Dahulu semasa di kampung, ada di kalangan masyarakat tempatku yang tidak berapa arif, dan melakukan apa yang ditegah sama sekali seperti disebut dalam hadith daripada `Ali bin Abi Talib r.a, katanya:

“Rasulullah s.a.w. telah memerintahkan aku menyembelih unta-untanya (sembelihan ketika haji). Baginda memerintahkan agar aku mensedekahkan daging, kulit dan apa yang menutupi belakang unta-unta itu (seperti pelana dan seumpamanya). Baginda juga memerintahkan agar aku tidak memberikan kepada al-Jazzar (penyembelih dan pelapah) sedikit pun darinya.” (Riwayat al-Bukhari hadith ke-1716, Muslim, hadith ke-1317)

Di dalam riwayat al-Imam Muslim ditambah dengan ucapan Saidina `Ali: “Kami memberikan kepada penyembelih dan pelapah upah daripada (harta) kami sendiri”.

Di setengah2 tempat pula, kerana ingin mengejar masa dan juga menonjolkan diri untuk cepatkan tugasan, ada pula anak2 muda yang bertugas sebagai pelapah itu melapahkan haiwan2 sembelihan tanpa betul2 pasti yang haiwan2 itu telah habis nyawanya. Aduhai… apalah nasib kita, nak dapatkan pahala dan barakah kurban, dapat pula makan bangkai akhirnya. Ini semua kerana kurangnya ilmu dalam hal2 ibadah yang saban tahun kita jalankan, dari generasi ke generasi.

Baiklah, beralih pula kepada pelajaran dari penghayatan kepada ibadah kurban pula. Bila disemak, diri kita memang kurang pengorbannya kepada agama, dan pada diri sendiri. Dalam 24 jam sehari yang diperuntukkan, berapa lamakah kita kurbankan untuk menghambakan diri kepadaNya, walhal Dialah yang memberi akan semuanya. Dengan kesempurnaan yang telah Allah kurniakan kepada kita, kenapa masih kita tergesa-gesa bila mengadapkan diri kepadaNya. Adakah 5 x 5 minit setiap waktu kita solat itu wajar untuk kita ambil kira sebagai terima kasih kita? Itupun dalam masa 5 minit solat, berapa saatkah kita betul2 menghadapkan diri kepadaNya tanpa kita ‘berpaling’ hati dan mata daripadaNya. Bisikan2 dan lintasan2 yang datang dari segenap pelusuk itu sudah cukup untuk melekakan diri dalam solat kita. InsyaAllah dengan izinNya, akan ku notakan lebih lanjut berkenaan bisikan dan lintasan2 ini kemudian waktu.

Moga2, sempena hari2 kurban tahun 1429H ini dan selepasnya akan lebih menyedarkan diriku menghayati erti pengorbanan sebenar dalam erti kata korban wang ringgit, waktu untuk mencari ilmu dan memperbaiki diri, waktu untuk bersama2 orang2 yang sama2 mencari keredhaan dan cintaNya. Amin.

0 comments:

Google Search