Sunday, December 28, 2008

Solat Berjemaah - di manakah tempatnya dalam kehidupan

Sempena penghujung tahun 1429H dan membuka tirai 1430H sampailah masa untuk kita membuat self-check berkenaan perkara ini: iaitu solat berjemaah samada di masjid2 atau di surau2 di kawasan masing2. Ramai di kalangan kita (termasuk penulis yang daif ini) mengambil mudah perihal solat berjemaah bersama2 qariah yang lain dan kekadang meringankan tuntutan berjemaah hanya kerana tuntutan hal2 peribadi serta hal rumah tangga mendahului kepentingan solat berjemaah di masjid / surau. Ada juga yang berjemaah berdua atau bersama ahli keluarga di rumah, katanya lebih selesa. Moga2 selepas ini, keinginan serta darjat kepentingan untuk berjemaah di masjid / surau akan lebih meningkat, melebihi kepentingan memenuhi tuntutan2 yang lain.


Bagaimana yang kita sedia maklum, seorang hamba wajid memelihara solatnya dan berusaha untuk memperbaikinya setiap kali menunaikan kewajiban tersebut. Sebagaimana firman Allah dalam surah Al Baqarah ayat 43 yang bermaksud:


“Dan dirikanlah kamu akan sembahyang dan keluarkanlah zakat, dan rukuklah kamu semua (berjemaah) bersama-sama orang-orang yang rukuk”


Apabila diperintahkan untuk rukuk bersama2 orang2 yang rukuk maka perintah untuk berjemaah itu adalah sangat jelas maksudnya. Sehinggakan dalam surah An-Nisa ayat 102, Allah berfirman lagi yang ertinya:


“Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak yang lain (yang kedua) yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu, dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing. Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan harta benda kamu, supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak. Dan tidaklah kamu berdosa meletakkan senjata masing-masing, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan atau kamu sakit. Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.”
Terjemahan Al Qur’an dari - Sakhr International

Berkali2 sudah kita diingatkan bahawa tiadalah seseorang yang menyempurnakan wuduknya kemudian berangkat ke masjid, kecuali Allah akan menuliskan baginya satu derajat serta dengannya pula dihapuskan darinya satu kesalahan - Hadits Riwayat Muslim, kitab Al-Masajid 257, 654.
Walaupun sudah di ketahui faedah2nya solat berjemaah di masjid/surau, masih ramai di antara kita termasuk penulis yang masih belum memenuhi tuntutan solat berjemaah tersebut kerana kesedaran diri sendiri yang masih rendah tentang kepentingannya. Moga2 selepas ini perkara ini akan dapat diperbaiki dan dikekalkan selagi nyawa dikandung badan.
Selamat menyambut maal Hijrah 1430H.

0 comments:

Google Search